Strategi Pemasaran yang dapat menghasilkan penjualan
TabloidWirausaha – Inspirasi Wirausaha Anda | Jika Anda ingin menarik lebih banyak klien, tingkatkan layanan pasar Anda dengan professional. Tetapi Anda tidak bisa sembarangan pasar untuk mengharapkan hasil yang konsisten. Anda harus memakai pelayanan pasar yang sesuai dengan prinsip-prinsip yang sudah terbukti. Artikel singkat ini menguraikan prinsip-prinsip dan memberikan pemilik bisnis jasa profesional kunci pertumbuhan bisnis mereka dengan membutuhkan sedikit perjuangan dan usaha.

1. Pemasaran adalah sebuah permainan

Tidak banyak pemilik bisnis melihat pemasaran sebagai permainan. Mereka melihatnya sebagai sebuah perjuangan. Tapi ini hanya sebuah perjuangan karena mereka tidak mengetahui aturan permainan dan bagaimana untuk memenangkan permainan.

Sebagai contoh mari kita lihat permainan anak jaman dulu yaitu permainan bola kasti. Dalam kasti ada empat kegiatan utama - melempar bola, menangkap bola, memukul bola dan berlari. Sangat sederhana. Jika Anda mengambil seseorang yang sangat ahli dalam keempat bidang tersebut tetapi tidak tahu aturan main kasti dan menyuruhnya bergabung dengan tim kasti, ia akan berjuang selama beberapa waktu. Permainan kasti akan menjadi aneh dan membingungkan, sampai dia tahu aturan permainan tersebut.

Ini sama dengan pemasaran. Sebagian besar dari kita mengetahui kegiatan-kegiatan dasar pemasaran - jaringan, menulis, berbicara, mengirim email, dll, tapi kita jarang melihatnya sebagai sebuah permainan dengan aturan-aturan yang sangat spesifik mengarah pada menarik klien secara konsisten.

Kegiatan pemasaran kita terlibat dalam banyak aturan. Jika kita bisa menemukan bahwa dalam pemasaran tersembunyi aturan yang menjelaskan bagaimana untuk memindahkan klien sepanjang pos per pos dengan beberapa prediktabilitas, pemasaran tidak lebih dari sebuah perjuangan dan jauh lebih menyenangkan ketika Anda mulai memenangkan pertandingan dengan beberapa keteraturan.

Memperkenalkan lingkaran pemasaran

Lingkaran Pemasaran adalah nama yang saya berikan kepada proses yang akhirnya membuat beberapa arti dari permainan pemasaran. Lingkaran pemasaran menguraikan aturan, keterampilan dan langkah-langkah yang diperlukan untuk memenangkan permainan.

Lingkaran Pemasaran dibangun berdasarkan premis sederhana bahwa setiap orang yang sekarang menjadi klien pernah menjadi orang asing dan bahwa tujuan pemasaran adalah untuk membangun hubungan dengan calon pelanggan sampai mereka merasa nyaman berbisnis dengan Anda.

Hubungan tersebut dibangun satu langkah pada satu waktu melalui proses dan metode sangat logis. Bahkan jika Anda tidak menyadari bahwa Anda sedang bermain lingkaran pemasaran. Tapi ketika Anda menguasai permainan Anda akan menemukan bahwa Anda dapat mengkonversi prospek menjadi klien lebih cepat dan terpercaya.

Seperti kasti yang saya terangkan sebelumnya, dalam lingkaran pemasaran, Anda memindahkan prospek yang cemerlang dari satu basis pada satu waktu. Anda mulai di pangkalan bersenjata dengan pesan pemasaran Anda. Ketika Anda menyampaikan pesan itu, tujuan Anda adalah untuk mendapatkan prospek ke base pertama. Anda berada di base pertama ketika Anda memiliki perhatian dan minat dari prospek.

Base kedua adalah ketika seorang calon pelanggan siap untuk menjajaki bekerja sama dengan Anda. Base ketiga adalah di mana prospek yang siap untuk membeli dari Anda adalah di mana Anda telah terwujud penjualan dan mulai bekerja dengan klien baru Anda.

Menguasai permainan lingkaran pemasaran adalah masalah memahami dan mempraktikkan "memainkan pemasaran" antara basis dan secara bertahap memindahkan prospek dari orang asing menjadikan klien yang membayar “pelanggan”.

Lingkaran Pemasaran adalah bukan tentang mendapatkan pekerjaan dari rumah dengan memberikan pesan pemasaran yang sempurna (tidak ada hal seperti itu), tapi dengan memindahkan prospek dari satu tempat saat mereka mempelajari lebih lanjut tentang bagaimana layanan Anda bekerja dan bagaimana mereka akan merasakan manfaat dari bekerja dengan Anda .

2. Setelah Mindset Pemasaran yang Tepat

Jika pemasaran adalah sebuah perjuangan untuk para profesional, mereka tidak hanya memahami permainan pemasaran, mereka tidak boleh memiliki sikap buruk tentang hal itu. Sikap ini, atau apa yang saya lebih suka menyebut Mindset, warna pendekatan pemasaran dan cenderung mengakibatkan kita menghindari sebagian besar kegiatan pemasaran.

Sebuah pola pikir pemasaran, adalah bagaimana kita berpikir tentang pemasaran. Itu sikap kita, pikiran, keyakinan, harapan, rasa takut, tetap posisi, asumsi, dan keterbatasan.

Itu sangat mempengaruhi kita, tetapi kita tidak melihatnya karena begitu dekat dengan kita. Apa yang kita fokuskan, apa yang kita percaya, apa yang kita pikirkan dan apa yang kita asumsikan, bentuk tindakan kita. Dan jika keyakinan ini, pikiran dan asumsi yang negatif, kita melihat pemasaran sebagai sesuatu yang buruk, sesuatu yang harus dihindari.

Berikut adalah beberapa dari keyakinan, pikiran dan asumsi saya sudah mendengar dari pakar yang Independen Profesional. Apakah ada di antara mereka terdengar akrab bagi Anda?

* Pemasaran mengarah pada penolakan
* Jika saya meminta arahan itu akan terdengar seperti Aku mohon
* Pemasaran tidak bekerja untuk jenis layanan
* Saya tidak punya waktu untuk memasarkan diri
* Hanya orang-orang dengan sub-layanan standar perlu pemasaran
* Saya tidak bisa mulai sampai aku tahu persis apa yang harus dilakukan
* Pemasaran adalah sebuah gangguan dan gangguan kepada orang-orang

Dalam bekerja dengan klien saya telah menemukan bahwa sebagian besar melekat pada pikiran secara harfiah dan keyakinan yang mengarah pada penghindaran pemasaran.

Bagaimana pola pikir Pemasaran Bekerja

Tanggapan kebanyakan dari kita memiliki pola pikir pemasaran negatif adalah untuk melawan mereka. Misalnya, Anda pernah mendengar bahwa jaringan dapat berguna bagi bisnis Anda. Tapi anda tidak menikmatinya karena keyakinan Anda bahwa "tidak ada yang menghadiri acara jaringan kebutuhan pelayanan saya." Tapi anda menolak itu, memasang wajah gembira dan mencoba yang terbaik, berjuang melalui setiap peristiwa yang Anda hadapi. Pada akhirnya pengalaman Anda memferifikasi kepercayaan dan koneksi jaringan yang Anda berikan sebagai pemborosan waktu.

Ketika Anda terjebak dalam pola pikir pemasaran negatif, segala sesuatu yang terjadi dengan pola pikir yang ruwet. Orang ingin realitas agar konsisten dengan kepercayaan mereka dan ini membuat sulit untuk mengubah pola pikir.

Kadang-kadang sesuatu akan terjadi yang menantang keyakinan Anda dan hal-hal yang dapat berubah sangat cepat. Sebagai contoh Anda pergi ke acara networking dan berhubungan dengan seseorang yang berubah menjadi klien terbaik Anda. Anda kemudian mulai mempertanyakan keyakinan Anda tentang jaringan karena bukti baru adalah bahwa ia bekerja untuk Anda.

Mulai soal pola pikir Anda

Apa yang telah terjadi kepada sebagian orang bagaimanapun, adalah untuk memulai mempertanyakan pola pikir Anda bahkan sebelum Anda memiliki bukti yang dapat diamati bahwa itu tidak benar. Ini sederhana namun perlu pendekatan sangat kuat, jangan merusak fikiran Anda dengan ketidak yakinan yang dapat menghambat Anda.

Benarkah bahwa semua pemasaran mengarah kepada penolakan, bahwa meminta adalah memohon arahan, bahwa Anda tidak punya waktu untuk memasarkan diri Anda sendiri, bahwa Anda tidak dapat memulai sampai Anda tahu persis apa yang harus dilakukan? Mungkin tidak.

Sekali Anda mulai untuk menyelidiki pola pikir Anda, dengan maksud untuk menemukan kebenaran, Anda akan terkejutkan diri sendiri dan benar-benar menyadari bahwa lawan dari keyakinan ini benar atau lebih benar. Dalam pengalaman pribadi saya, saya telah menemukan bahwa pemasaran mengarah pada penerimaan, bahwa meminta sumbangan downline, ada waktu untuk melakukan pemasaran dan Anda bahkan dapat mulai tanpa tahu persis apa yang harus dilakukan.

Belajar dan menguasai proses penyelidikan mengenai berbagai hal yang membatasi pola pikir pemasaran dapat mengubah pandangan Anda tentang pemasaran selamanya. Bagi banyak orang, ini telah mengubah pengalaman mereka pemasaran dari salah satu perjuangan, usaha dan hasil yang buruk menjadi pengalaman, keterlibatan dan konsisten hasil yang baik.

3. Memahami Bahasa Pemasaran

Pemasaran sebenarnya memiliki sebuah bahasa. Dan tujuan dari bahasa ini adalah untuk mendapatkan perhatian, membangkitkan minat dan memotivasi orang untuk mengambil tindakan untuk mengetahui lebih lanjut tentang layanan Anda.

Jika Anda memahami bahasa ini dan berbicara itu lancar, Anda akan lebih sukses pada prospek yang bergerak pada basis lingkaran pemasaran dan akhirnya mengubahnya menjadi klien.

Bahasa pemasaran didasarkan pada apa yang saya sebut "Sintaks Pemasaran." Sintaks adalah urutan hal. Sintaks menciptakan makna. Sebagai contoh, urutan huruf dalam sebuah kata kata itu memberikan makna dan urutan kata dalam kalimat memberikan makna kalimat itu.

Saya juga menemukan bahwa urutan di mana Anda menyajikan ide pemasaran menentukan arti pendengar menempel pada pesan Anda. Dengan kata lain, jika Anda menyampaikan pesan pemasaran Anda dalam urutan tertentu yang menggunakan sintaks pemasaran, Anda akan mendapatkan lebih banyak perhatian dan minat daripada jika Anda menggunakan urutan yang berbeda.

Sebagai contoh ketika orang bertanya kepada kami apa yang kami lakukan, kita sering menjawab secara harfiah, yaitu kita memberitahu mereka label atau kami proses kami. Kita berkata, "saya seorang engineer. Saya menjalankan dan mengawasi project. "Itu akurat, tapi itu bukan pesan yang sangat menarik perhatian. Pendengar berpikir, "Apa untungnya bagi saya?"

Tiga langkah pertama pemasaran sintaks adalah sebagai berikut:

1. Target Pasar - Maksudnya, siapa yang bekerja dengan Anda?
2. Masalah / Challenge - Isu apa yang dimiliki dilakukan klien Anda?
3. Hasil - Hasil apa yang dapat dilakukan untuk klien Anda?

Sintaks ini dapat digunakan kapan saja Anda berkomunikasi tentang bisnis Anda, secara lisan atau secara tertulis. Ketika Anda menggunakannya, nilai perhatian Anda akan naik secara dramatis. Mari kita lihat langkah-langkah ini sedikit lebih mendalam.

Ketika seseorang bertanya apa yang Anda lakukan, kata-kata pertama keluar dari mulut Anda perlu tentang siapa yang bekerja dengan Anda. Hal ini menciptakan fokus: "Saya bekerja dengan multi-perusahaan telekomunikasi nasional" atau "Saya bekerja dengan kontraktor telekomunikasi." Saat Anda mengidentifikasi siapa klien ideal Anda, Anda dapat langsung pendengar mengetahui apakah Anda dapat membantu mereka.

Berikutnya Anda mengatakan masalah atau tantangan alamat Anda. "... Yang dipukuli oleh outsourcing" atau "... yang margin keuntungan menyusut." Ketika Anda menyebutkan masalah, jika Anda dapat mengatasi masalah mereka, mereka akan sadar bahwa Anda tahu sesuatu yang penting tentang mereka.

Akhirnya, Anda mengkomunikasikan dan benar-benar memberikan hasil. Ini adalah apa yang akan klien jika Anda bekerja dengan mereka. "Kami membantu klien kami mempertahankan margin keuntungan mereka dalam perekonomian outsourcing."

Dengan pemahaman ini sintaks pemasaran, Anda dapat mulai untuk mengembangkan pribadi Anda sendiri melalui pesan pemasaran.

4. Membuat pesan Pemasaran yang Powerfull

Setelah Anda memahami dasar-dasar sintaks Pemasaran, Anda memiliki blok bangunan yang memungkinkan Anda untuk menciptakan pesan pemasaran yang benar-benar mengkomunikasikan nilai sebenarnya yang Anda tawarkan.

Masalah bisnis jasa yang paling profesional dapat di temukan dalam pengembangkan pesan seperti itu adalah sebagai berikut:

1. Pesan tidak diarahkan ke target pasar.
2. Pesan gagal mengenai sasaran.
3. Pesan berbicara tentang pelayanan, bukan solusi.
4. Pesan mencoba untuk mengatakan terlalu banyak dan semakin berat.
5. Pesan tidak mengatakan cukup dan menjadi samar.

Semua ini relatif mudah untuk memecahkan sebagai contoh-contoh ini menunjukkan:

Tidak diarahkan ke target pasar:

Setiap pesan pemasaran harus mulai dengan sesuatu seperti: "Kami bekerja dengan klien seperti ini ..." atau "Kami membantu klien seperti ini ... (masukkan sesuai demografis atau psikografis)."

Gagal mengenai sasaran

Bicara tentang masalah, tantangan, masalah, sakit, atau keadaan yang merupakan gejala dan jelas diamati. Katakanlah: "Kami bekerja dengan manajer yang berjuang untuk mencapai sasaran keuangan mereka." Ini mereka dapat mengerti, dan ini hits sasaran. Jangan berkata, "Kami bekerja dengan manajer yang menyingkirkan mereka kesempatan keuangan yang optimal." Hah? Jangan tertawa, aku sudah mendengar lebih buruk.

Berbicara tentang pelayanan, bukan solusi

Ketika Anda berbicara tentang pelayanan, saya harus menerjemahkan apa artinya bagi saya. Jika Anda mendapatkan tepat ke solusi, hasil dan hasil, saya melihat manfaat langsung. "Kami menawarkan program maksimalisasi retensi," adalah tidak sebagus, "Kami memiliki layanan yang akan meningkatkan retensi karyawan terbaik Anda." Sekarang yang memiliki nilai.

Mengatakan terlalu berlebihan.

Untuk menarik perhatian seseorang, Anda perlu berkomunikasi dengan suara bermakna yang menggigit. Kalimat yang terlalu berlebihan atau lebih buruk lagi, pesan dengan beberapa target, masalah, dan solusi, hanya akan membingungkan orang saja.

Mengatakan terlalu sedikit

Anda mungkin memahami pesan yang telah Anda peroleh, tapi audiens banyak membutuhkan beberapa terjemahan. "Apa yang Anda lakukan?" "Saya seorang engineer." Tunggu, apa yang salah dengan itu? Apa-apa kecuali bahwa hal itu berarti kecuali konsultan manajemen lainnya. Tidak ada target, masalah atau solusi. Maka pertanyaan kedua puluh permainan dimulai.

Selanjutnya, Anda memperluas pemasaran Anda pesan dalam materi pemasaran tertulis yang berkomunikasi tentang layanan Anda secara lebih mendalam.

5. Mengembangkan persuasif Pemasaran Material

Apa yang persuasif? Banyak memikirkan terlalu berlebihan hiperbola. Informasi pemasaran yang baik mendidik calon pelanggan Anda tentang bagaimana layanan Anda akan menguntungkan mereka.

Materi pemasaran adalah apa yang datang setelah pesan utama pemasaran. Setelah Anda memiliki perhatian dan minat dari seseorang, Anda perlu memberikan informasi yang cukup sehingga mereka akan tahu apakah Anda dapat membantu mereka atau tidak.

Materi pemasaran, seperti situs web, brosur atau presentasi pemasaran juga menggunakan sintaks. Sebuah diskusi terbuka dengan mereka mengenai target pasar, lanjutkan dengan ikhtisar situasi prospek dan tantangan-tantangan dan kemudian mendiskusikan hasil yang diinginkan berikut solusi.

Pemasaran sintaks berlanjut dengan unsur-unsur berikut:

1. Cerita atau studi kasus dari klien Anda yang telah berhasil.
2. Manfaat, keuntungan dan fitur layanan Anda.
3. Latar belakang Anda dan perusahaan Anda untuk membangun kredibilitas.
4. Sebuah ajakan bertindak untuk membiarkan calon pelanggan tahu apa yang harus dilakukan selanjutnya.

Mari kita melihat semua ini dalam sedikit lebih detail. Tujuan informasi ini adalah untuk menjawab pertanyaan tanpa diminta bersembunyi di bagian belakang prospek Anda.

6. Menentukan Strategi Pemasaran

Setelah Anda bersenjatakan dengan prinsip-prinsip pemasaran menyebutkan sebelumnya Anda siap untuk memilih strategi pemasaran atau kegiatan yang mendapatkan pesan Anda ke dunia luar dan di depan calon klien.

Mari kita mengunjungi lingkaran Pemasaran. Strategi pemasaran Anda mempekerjakan bergantung pada di mana letak prospek Anda pada model lingkaran Pemasaran model. Ingat bahwa tujuan adalah untuk memindahkan mereka di sekitar ceruk pemasaran. Pertama adalah kegiatan pemasaran untuk mendapatkan prospek ke base pertama.

Perhatian kepada pendatang baru untuk Afiliasi pemasaran

Langkah pertama Anda pindah dari base pertama adalah dasar untuk mengembangkan afiliasi dengan mereka yang mungkin dapat dilakukan klien. Afiliasi adalah hubungan antara orang-orang. Jika Anda menjadi anggota asosiasi atau organisasi, maka Anda memiliki afiliasi.

Tugas pemasaran pertama Anda adalah untuk membentuk afiliasi dengan kelompok-kelompok dan organisasi yang terdiri dari prospek atau mereka yang dapat dijadikan prospek. Mereka adalah orang-orang yang akan paling menerima pesan-pesan pemasaran Anda. Apakah jaringan Anda, membuat panggilan atau mengirim surat, jika Anda telah membuat sebuah afiliasi pertama, pesan Anda akan lebih mudah diterima dan Anda akan mendapatkan perhatian yang Anda butuhkan untuk naik ke base pertama.

Dari Perhatian terhadap Keakraban

Berangkat dari base pertama, base kedua adalah proses yang lebih panjang di mana Anda mengenal calon pelanggan dan mereka mengenal Anda. Orang suka berbisnis dengan orang-orang yang mereka kenal, sukai dan kepercayaan, sehingga tugas berikutnya adalah tetap terlihat dan menjadi akrab dengan orang-orang yang berafiliasi dengan mereka. Melakukan hal-hal seperti jaringan aktif, menambahkan anggota ke daftar ezine Anda, dan bertemu dengan orang lain sambil minum kopi atau makan siang, Anda membangun "faktor keakraban." Kemudian sekali Anda lebih akrab,maka prospek menginginkan informasi lebih lanjut.

Dari Keakraban pada Informasi

Bahkan ketika orang tahu nama Anda, mereka tidak selalu benar-benar mengerti apa yang Anda lakukan untuk klien Anda. Pekerjaan Anda berikutnya adalah untuk memberikan informasi yang memungkinkan mereka tahu siapa yang bekerja dengan Anda, apa tantangan Anda dan apa yang Anda hasilkan. Alat-alat informasi penting dan artikel situs web seperti yang sedang Anda baca sekarang.

Dari Informasi ke Pengalaman

Tahap akhir sebelum sampai ke base kedua adalah menyediakan lebih dari sebuah pengalaman untuk prospek Anda. Melampaui informasi, di mana Anda memberitahu orang-orang apa yang Anda lakukan, adalah untuk benar-benar menunjukkan nilai pekerjaan Anda. Hal ini dapat dicapai melalui studi kasus, presentasi dan, dalam beberapa kasus, menawarkan contoh hasil kerja Anda melalui presentasi, briefing atau teleclasses eksekutif.

Dari Pengalaman ke Proses Penjualan

Dengan jumlah afiliasi yang cukup, perhatian, keakraban, informasi dan pengalaman, prospek jauh lebih cenderung ingin menjajaki bekerja sama dengan Anda. Anda mungkin mengatakan ini adalah tempat berakhir pemasaran dan penjualan dimulai. Saat Anda masuk ke base kedua Anda sedang terlibat dalam proses penjualan dan belajar bagaimana Anda bisa membantu calon pelanggan ini secara khusus. Menjual adalah jauh lebih mudah jika Anda telah memainkan permainan pemasaran dengan baik sampai saat ini.

Karena artikel ini lebih terfokus pada proses pemasaran, saya tidak akan membahas rincian proses penjualan di sini. Tapi sekarang Anda tahu strategi yang paling penting dari permainan pemasaran dan cara bermain untuk menang.

7. Membuat Rencana Aksi Pemasaran

Bahkan setelah Anda mengembangkan dasar pemasaran Anda, yang mencakup pengertian permainan, mempertahankan pola pikir pemasaran yang ideal, menciptakan pesan pemasaran yang kuat, materi, dan strategi, Anda memiliki satu langkah penting menuju keberhasilan pemasaran.

Langkah ini adalah membuat rencana tindakan pemasaran. Anda mungkin berpikir ini sebagai cetak biru pemasaran, seperti cetak biru arsitektur. Rencana aksi ini adalah langkah-demi-langkah panduan dalam menerapkan strategi pemasaran Anda.

Ideal rencana tindakan pemasaran meliputi unsur-unsur berikut:

Target Market

Siapa sebenarnya yang akan Anda dekati/bidik? Siapakah klien potensial Anda dan di mana mereka dapat dihubungi?

Harga

Apa yang akan Anda tetapkan untuk layanan yang Anda tawarkan?

Strategi

Bagaimana Anda akan mendapatkan kata keluar? Apa strategi khusus yang akan Anda gunakan untuk memasarkan layanan Anda? Sebagai contoh, mungkin ini adalah jaringan, presentasi, penerbitan, atau mengirim surat.

Tujuan

Ini adalah hasil akhir yang ingin Anda capai dengan menerapkan rencana Anda. Sebagai contoh, tujuan dari rencana penerbitan mungkin untuk "Dapatkan klien baru 10 masing-masing senilai Rp. 100.000,-"

Hasil yang dimaksudkan
Ini adalah segala sesuatu yang lain yang ingin Anda capai melalui strategi pemasaran ini. Jadi, selain untuk menarik lebih banyak klien, Anda mungkin ingin untuk:
a) mendapatkan lebih banyak eksposur ke pasar yang Anda targetkan,
b) meningkatkan kredibilitas,
c) menambahkan nama ke daftar email Anda,
d) menjual produk di presentasi,
e) meningkatkan kemampuan berbicara.

Perencanaan strategi

Ini adalah pendekatan Anda yang sebenarnya untuk menerapkan strategi Anda. Jika Anda telah memilih presentasi, Anda perlu menentukan rencana di mana Anda akan presentasi, bagaimana Anda akan mendapatkan perjanjian, topik apa yang akan dibicarakan, hand out dan bahan-bahan apa yang diperlukan, dan apa yang ditawarkan untuk membuat setelah berbicara. Ini akan sering mengambil beberapa penelitian dan bantuan besar untuk menghindari kesalahan dalam pelaksanaan.

Bahan Pemasaran dan Sumber Daya

Apa yang tertulis atau materi pemasaran lainnya yang diperlukan? apa sumber-sumber lain akan dibutuhkan untuk sukses? Ini mungkin termasuk dana, informasi dan bantuan.

Menawarkan dan Call to Action

Bagi banyak langkah dari rencana Anda mungkin perlu meminta seseorang untuk mengambil tindakan. Anda akan perlu pendekatan organisasi dan meminta mereka untuk buku Anda. Pada presentasi Anda akan menjual ide-ide Anda dan meminta mereka untuk membeli konsep Anda. Pada akhirnya Anda akan menyampaikan dengan meminta peserta untuk menindak lanjuti.

Follow-Up

Sekali Anda telah menerapkan aktivitas Anda, Anda perlu untuk menindak lanjuti dalam beberapa cara, atau bentuk. Anda tidak bisa hanya berpangku tangan dan berharap telepon berbunyi.

Langkah-langkah dan tindakan Timeline

Langkah terakhir dalam rencana tindakan pemasaran Anda adalah untuk menggariskan semua langkah yang Anda akan ambil dalam urutan kronologis yang anda susun.

Post a Comment

Powered by Blogger.